HEADLINE

Beki yang RAKUS_Cernak Ari Vidianto (Lumbir, Jawa Tengah)


Beki yang RAKUS


Beki adalah seekor bebek yang tinggal bersama ibu dan adiknya di sebuah sarang yang cukup nyaman untuk mereka tinggali. Hari ini seperti biasa Beki mendapat tugas menjaga adiknya Beka yang masih sangat kecil dan manja, sedangkan ibunya pergi mencari ikan bersama kawanan bebek lainnya. 

“ Hmm, setiap hari begini terus lama-lama aku bosan juga,” keluh Beki. Sementara adiknya Beka masih tertidur sangat pulas.

“ Beki-Beki!” tiba-tiba terdengar suara dari luar yang memanggil dirinya.

“ Itu seperti suara Beko dan Beke,” gumam Beki dalam hati. Beki pun segera keluar dari sarangnya dan  menemui teman-temannya.

“ Beki, yuk kita bermain di sungai?” ajak Beko. Ternyata Beko dan Beke mengajak Beki untuk bermain di sungai.

“ Yuk! Lagian aku bosan di rumah terus nih. Dari tadi aku nungguin adikku,” jawab Beki.

“ Oh,kamu sedang nungguin adikmu ya? Kalau gitu kami tidak jadi mengajakmua ya?” kata Beke.

“ Lho, memangnya kenapa?” tanya Beki.

“ Ya kamu harus jagain adikmu, nanti kalau kamu pergi siapa yang menjaga adikmu?” sahut Beko.

“ Ah siapa peduli,” ketus Beki.

“ Hayo Beki kamu tidak boleh berkata seperti itu,” tiba-tiba terdengar suara yang begitu Beki kenali.Begitu Beki menoleh ternyata benar ibunya sudah pulang.

“ Eh ibu,kok sudah pulang?” jawab Beki sambil menunduk takut.

“ Iya nih ibu pulang bawa banyak ikan buat kamu dan adikmu,” jawab ibu dengan ramah.

“ Asyiikk…!!” girang Beki.

“ Ayo Beko dan Beki ikut makan bersama?” pinta ibu.

“ Terimakasih bu, kami pulang saja,” sahut Beko dan Beki bersamaan.

“ Oh, begitu. Hati-hati di jalan ya?” 

“ Ya!” jawab Beko dan Beki sambil berlalu meninggalkan rumah Beki.

Beki dan ibunya pun lalu masuk ke dalam rumah. Sementara itu adiknya masih tertidur pulas. Maklumlah adiknya masih kecil karena itulah butuh tidur yang cukup banyak.

“ Beki, ini ada ikan sepuluh ekor. Nanti kamu makan lima,adikmu juga lima ya?” kata ibu.

“ Ya bu,” jawab Beki singkat.

“ Kalau begitu ibu mau pergi lagi ya mencari ikan, buat makan malam nanti,”

“ Hati-hati ya bu?”

“ Ya Beki, ingat lho ikannya lima-lima ya?” kata ibu mengingatkan Beki.

“ Beres bu,” jawab Beki singkat.

Namun ibu tidak mengetahui niat tidak baik Beki, ia ingin menghabiskan ikan itu sendirian.Setelah ibunya berlalu ia segera memulai aksinya. Ia pun makan semua ikan hasil tangkapan ibunya.

“ Hmmm…enak sekali ikannya,aku sampai kekenyangan” gumam Beki. Tentu sangat Beki kekenyangan sepuluh ikan telah masuk ke perutnya. Beki betul-betul rakus, ia tidak menjalankan perintah ibunya.

“ Uaaahhh…!” Kakak habis makan apa?” tanya Beka yang telah bangun dari tidurnya.

“ Kakak tidak makan apa –apa kok,” bohong Beki.

“ Kakak, aku lapar nih,” keluh Beka.

“ Ya kamu nanti tunggu ibu pulang ya?”

“ Aaaa…aku sudah lapar sekali…,” rengek Beka.

“ Kamu tidur lagi saja sana!” perintah Beki.

“ Tidak mau,” jawab Beka singkat.

“ Kalau tidak mau nanti kakak pukul kamu,” ancaman Beki membuat Beka ketakutan, ia pun segera menuju tempat tidurnya sambil menangis.

“ Huhuhu…kakak jahat,” protes Beka.

“ Berisik! Aku juga mau tidur,” jawab Beki sambil membaringkan tubuhnya. Tidak menunggu lama Beki pun tertidur dengan pulas.

Tanpa Beki sadari ternyata adiknya, tidak tidur. Dia pun keluar rumah, tetapi belum sempat dia melangkahkan kakinya. Ibu sudah ada di depannya yang membawa tangkapan ikan. Beka pun memeluk ibunya sambil menangis tersedu-sedu. Beka pun menceritakan kalau dari tadi dia belum makan. Ibu pun sangat terkejut mendengarnya.

“ Beki-Beki kenapa kau rakus sekali,” kata ibu dalam hati. Lalu ibu pun segera masuk ke rumah dan membangunkan Beki.

“ Beki ayo bangun! Cepat bangun!” teriak ibu.

“ Eh, ibu sudah pulang,” jawab Beki. 

“ Kamu menghabiskan ikannya sendirian ya!” kata ibu dengan nada tinggi.

Beki takut sekali melihat ibunya yang marah kepadanya, terlihat adiknya yang masih menangis di samping ibu.

“ Kalau di tanya jawab!” bentak ibu.

“ I..i..iya bu,aku yang menghabiskan ikannya. Maafkan aku ya bu?” sesal Beki.

“ Kamu jadi anak jangan rakus,sudah ibu bilang kamu kebagian lima-lima, malah dimakan sendirian,” jelas ibu dengan nada yang sedikit menurun.

“ Sekali lagi maafkan aku ya bu? Aku berjanji tidak akan rakus lagi,” ucap Beki penuh penyesalan.

“ Baiklah,ibu maafkan. Tapi sebagai hukumannya malam ini kamu tidak boleh makan ikan. Dan selama seminggu kamu yang mencari ikan dan ibu yang menjaga adik. Kamu paham!” 

“ Baik lah bu, Beki akan laksanakan perintah ibu,” jawab Beki.

Akhirnya, malam ini Beki tidak makan dan selama seminggu Beki pergi mencari ikan. Ia pun kini lebih sayang sama adiknya dengan memberikan ikan yang banyak untuknya. Beki bukan lagi bebek yang rakus.

                                                      TAMAT


Tentang Penulis

Ari Vidianto,S.Pd.SD  lahir di Banyumas, 27 Januari 1984, pekerjaan seorang Guru di SD N 2 Lumbir UPK Lumbir. Tinggal di Cikole RT 03 RW 02, Desa Lumbir Kecamatan Lumbir, Kabupaten Banyumas Jawa Tengah Kode Pos 53177. Selain mengajar saya juga menulis Puisi, Cerpen, Pantun, Lagu dan Geguritan. Sudah menerbitkan 2 buku karya tunggal berjudul “ Ibu Maafkan Aku”, “ Wajah-Wajah Penuh Cinta” , 17 buku Antologi  dan banyak karya yang dimuat di Media Massa seperti di Majalah Sang Guru, Ancas,SatelitPost, Tabloid Gaul, Readzone.com, Buanakata.com,Sultrakini.Com, Riaurealita.Com, Duta Masyarakat, Solopos dll.

baca juga (tinggal klik):





Tidak ada komentar